Eecera2019.org – Ekonomi India mungkin naik dari posisi kelima ke posisi ketiga dalam daftar ekonomi terbesar di dunia selama tiga dekade mendatang. Sebuah studi baru-baru ini sudah meanjutkan penelitian tentang hal ini yang diterbitkan dalam jurnal medis Lancet.

Riset yang dilakukan awal tahun ini didasarkan pada perubahan jumlah penduduk usia kerja di negara-negara terbesar di dunia, yang kemudian diterjemahkan ke dalam skenario total produk domestik bruto (PDB). Menurut proyeksi Lancet, India akan memiliki populasi usia kerja terbesar sebelum tahun 2030, yang akan terus tumbuh hingga mencapai tingkat puncah sebelum tahun 2050. Meskipun diperkirakan terjadi penurunan di kemudian hari, India masih akan memiliki lebih banyak orang dewasa di usia kerja daripada negara mana pun di dunia pada akhir abad ini.

Pada tahun 2017, India merupakan ekonomi terbesar ketujuh di dunia sebelum naik ke posisi kelima saat ini. Pergeseran demografis akan memungkinkan negara Asia Selatan muncul sebagai ekonomi terbesar keempat pada tahun 2030 di belakang AS, China, dan Jepang. Pada tahun 2050, negara ini akan melompati Jepang, mengambil tempat ketiga dan akan mempertahankan posisinya hingga tahun 2100, menurut perkiraan.

Persaingan lama antara dua ekonomi terbesar dunia, Amerika Serikat dan China, juga akan menghadapi beberapa perubahan yang menarik. Studi tersebut mengatakan bahwa China diperkirakan akan melampaui AS pada tahun 2035. Namun, kedua negara tersebut dapat beralih posisi lagi pada tahun 2098, karena penurunan populasi China yang diharapkan akan membatasi pertumbuhan ekonomi negara tersebut.

India menjadi ekonomi terbesar kelima di dunia berdasarkan PDB nominal tahun lalu, melampaui Prancis dan Inggris, menurut data dari Outlook Ekonomi Dunia Oktober IMF. Pertumbuhan ekonomi negara itu termasuk yang tertinggi di dunia dalam dekade terakhir, dan mencapai PDB 4 2,94 triliun pada tahun 2019.

India memiliki tujuan yang ambisius untuk menjadi negara dengan ekonomi $ 5 triliun pada tahun 2025. Sementara tingkat target, yang membutuhkan hampir dua kali lipat dari ukuran PDB, pada awalnya dianggap menantang. Wabah Covid-19 telah membuat tugas tersebut hampir mustahil. Perekonomian negara mengalami penurunan tajam selama kuartal pertama, berkontraksi dengan rekor 23,9 persen. Sementara berakhirnya penguncian yang ketat ditetapkan untuk memberikan sedikit kelegaan. PDB India masih diproyeksikan turun setidaknya 10 persen tahun fiskal ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *