Eecera2019.org – Pemenang perlombaan untuk Gedung Putih akan menghadapi generasi Amerika berpenghasilan rendah hingga menengah yang berjuang untuk kembali bekerja karena krisis kesehatan yang tidak terlihat dalam lebih dari 100 tahun.

Baik itu Presiden Donald Trump atau penantang Demokrat dan mantan Wakil Presiden Joe Biden, kenyataannya suram: sekitar setengah dari 22 juta orang yang kehilangan pekerjaan selama pandemi masih menganggur.

Perekrutan baru melambat, meredupkan prospek bagi pekerja berupah rendah yang paling terpukul oleh hilangnya pekerjaan. Infeksi virus yang menewaskan lebih dari 225.000 orang Amerika meningkat ke rekor baru. Hotel, perusahaan transportasi, dan penyedia makanan memperingatkan bahwa lebih banyak PHK akan datang, dan bantuan pemerintah yang membantu banyak orang membayar tagihan sudah lama hilang.

Mengamankan masa depan untuk kelas bawah yang luas dan berkembang “adalah tantangan paling penting yang dihadapi Amerika selama beberapa tahun ke depan, 10 tahun, 20 tahun,” kata Gene Ludwig, mantan pengawas keuangan di bawah Presiden Bill Clinton dan penulis “The Vanishing American Dream,” sebuah buku tentang tantangan ekonomi yang dihadapi orang Amerika berpenghasilan rendah dan menengah.

“Kami tidak dapat mempertahankan masyarakat demokratis yang memiliki jumlah penduduk berpenghasilan rendah dan menengah seperti ini yang tidak dapat memiliki harapan untuk impian Amerika dan hidup dengan layak.”

Kongres Demokrat dan pemerintahan Trump telah mencoba untuk merundingkan tagihan bantuan virus corona senilai $ 2 triliun, tetapi banyak Senat Republik keberatan dengan biaya tersebut dan mempertanyakan apakah lebih banyak stimulus diperlukan. Kesepakatan mungkin tidak akan tercapai hingga awal 2021.

Tabungan Kering

Itu akan menjadi terlambat bagi beberapa orang.

Pembayaran tunai langsung dan peningkatan tunjangan pengangguran yang ditetapkan oleh CARES Act, yang menambahkan $ 600 seminggu untuk menyatakan tunjangan pengangguran, mengangkat lebih banyak orang Amerika keluar dari kemiskinan pada bulan April bahkan ketika pengangguran melonjak, menurut penelitian di sini oleh Center on Poverty & Social Policy di Columbia Universitas.

Orang yang menerima manfaat yang ditingkatkan dapat membelanjakan lebih banyak, menabung dan melunasi hutang, menurut analisis oleh JPMorgan Chase Institute di sini .

Tetapi setelah manfaat berakhir pada akhir Juli, kemiskinan sekali lagi meningkat – dengan tingkat kemiskinan bulanan mencapai 16,7% pada September dari 15% pada Februari, menurut studi Columbia. Setelah satu dekade menurun, kelaparan meningkat secara nasional.

Lisandra Bonilla, 46, menabung sekitar sepertiga dari tunjangan pengangguran yang dia terima setelah dia cuti pada akhir Maret dari pekerjaannya di sebuah agen tenaga kerja di Kissimmee, Florida. “Saya telah menabung banyak karena saya tidak tahu apa yang akan terjadi,” katanya.

Itu adalah perencanaan yang cerdas: pada bulan Agustus, tunjangannya dipotong menjadi $ 275 seminggu sebelum pajak, maksimum di Florida, turun dari lebih dari $ 800.

Bonilla kembali bekerja paruh waktu pada akhir September, tetapi sekarang dia berjuang untuk membayar setengah dari gaji sebelumnya, dan khawatir tabungannya akan habis pada bulan Desember.

Jika dia tidak segera dipekerjakan penuh, dia perlu mencari pekerjaan lain.

“Kami mencoba untuk keluar dari lubang, tetapi pada saat yang sama lubang semakin besar,” kata Wendy Edelberg, direktur Proyek Hamilton dan rekan senior di Brookings Institution.

Ada dua faktor yang sangat mengkhawatirkan, katanya. Lebih dari 420.000 bisnis kecil tutup antara Maret dan pertengahan musim panas, yang lebih dari tiga kali lipat kecepatan biasanya, dia memperkirakan. Dan PHK permanen juga meningkat, mencapai 3,8 juta pada September dari 1,3 juta pada Februari – serupa dengan tingkat yang terlihat sebelum pemilu 2008.

Pengangguran Jangka Panjang

Uskup Donald Harper telah melakukan lebih dari 50 wawancara kerja sejak dia cuti pada bulan Maret.

Harper, 55, seorang koki veteran, baru-baru ini mengawasi lima restoran di sebuah resor Orlando. Namun dengan okupansi yang masih rendah, tidak jelas kapan dia akan kembali bekerja.

Aplikasi untuk pekerjaan di pasar super atau perawatan kesehatan juga tidak membuahkan hasil.

“Saya bisa melakukan apa saja,” kata Harper, yang juga melayani sebagai uskup untuk gereja non-denominasi. Dia berjuang untuk membayar makanan dan utilitas karena pengangguran $ 275 seminggu, dan tiga bulan di belakang karena sewa $ 1.900 sebulan.

“Saya tidak ingin menjadi tunawisma,” kata Harper, yang tinggal dengan dua anak berusia 10 dan 13 tahun. Dia telah menjangkau lebih dari 20 kelompok yang mencari bantuan persewaan, tanpa hasil.

Amerika Serikat memiliki 2,4 juta dan terus bertambah pengangguran “jangka panjang”, secara resmi didefinisikan sebagai mereka yang telah tidak bekerja selama 27 minggu atau lebih. Membuat semua orang kembali bekerja adalah penting, tetapi ekonom mengatakan para pencari kerja ini berisiko lebih besar untuk keluar dari pasar tenaga kerja atau mengambil pekerjaan dengan gaji lebih rendah.

Minggu ini, Departemen Perdagangan AS diperkirakan akan melaporkan bahwa Produk Domestik Bruto melonjak pada kuartal ketiga, sebagian berkat stimulus fiskal yang membuat pekerja AS tetap bertahan, tetapi sebagian besar telah berakhir.

Sekarang, orang-orang yang kehilangan pekerjaan atau dalam pekerjaan berupah rendah membutuhkan dukungan sewa, pembayaran tunai langsung dan bantuan makanan, serta proyek pekerjaan federal dan program pelatihan ulang, kata ekonom tenaga kerja.

Jika terpilih, Biden telah berjanji untuk menaikkan upah minimum federal, dan mengeluarkan triliunan dolar dalam program infrastruktur dan energi hijau. Tapi dia membutuhkan suara di Kongres untuk melakukannya.

Trump telah mengisyaratkan dukungan untuk lebih banyak stimulus federal, tetapi telah menawarkan lebih sedikit spesifikasi pekerjaan.

Sampai bantuan datang, para pekerja berjuang.

Rachel Alvarez, 44, seorang ibu tunggal dari tiga anak di Naples, Florida, memulai pekerjaan baru minggu ini sebagai pelayan di sebuah restoran – pertama kali bekerja sejak dia kehilangan pekerjaan pada bulan Maret.

Pekerja restoran yang bergantung pada tip tidak menghasilkan banyak uang, karena bisnis tetap lambat akibat virus corona, katanya. Dia belum membayar sewa sejak Juni, dan masih menunggu kabar dari pemerintah daerah tentang hibah.

“Saya akan tetap menegakkan kepala, karena jika hal seperti ini terjadi pada anak-anak saya, saya ingin mereka juga menegakkan kepala,” kata Alvarez.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *