Eecera2019.org – Presiden trump telah mengonfirmasi bahwa AS tidak akan lagi menganggap Sudan sebagai sponsor terorisme negara. Meskipun negara Afrika lah yang akan diuntungkan, langkah tersebut didorong oleh kekhawatiran AS akan China dan Iran.

Pada hari Senin, diumumkan bahwa Amerika Serikat mencabut negara Afrika Utara Sudan dari daftar “negara sponsor terorisme,” menyusul kesimpulan dari apa yang tampaknya telah bertahun-tahun negosiasi antara kedua belah pihak.

Khartoum telah lama menjalin hubungan bermasalah dengan Washington, tetapi karena pemerintahan Donald Trump telah berusaha membuat kemajuan serius di kawasan itu, menengahi kesepakatan perdamaian di Timur Tengah, hal itu kemudian membuka pintu ke negara yang pernah dianggap ‘nakal’. Hanya beberapa bulan yang lalu, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo melakukan perjalanan ‘penerbangan pertama’ simbolis dari Israel ke Sudan, dan jelas apa yang ada di toko.

Dalam jangka pendek, kesepakatan Trump dengan Sudan dapat dipandang sebagai upaya untuk memperkuat warisannya sebagai pembawa perdamaian Timur Tengah. Dalam jangka panjang, langkah tersebut dapat dilihat sebagai bagian dari tujuan strategis yang lebih luas dari kebijakan luar negeri AS untuk menyelesaikan konflik di kawasan, mengisolasi Iran lebih lanjut, dan memungkinkan prioritas untuk disesuaikan di tempat lain. Itu secara khusus berarti menuju Asia Timur dan persaingan strategis dengan Cina, serta di benua Afrika itu sendiri, di mana Khartoum telah menemukan dirinya sebagai pelindung di Beijing, karena keterasingannya bersama Cina.

Meskipun semua ini tentu saja tidak dapat dicapai secara instan, jelas bahwa Washington tidak lagi melihat nilai dalam menjadikan Sudan musuh.

Apa sih daftar ‘negara sponsor terorisme’ Amerika Serikat itu? Pada dasarnya, ini adalah ‘langkah nakal’ politik terakhir Washington. Ini tidak sesuai dengan sponsor terorisme ‘sebenarnya’ berdasarkan bukti obyektif, tetapi digunakan untuk menargetkan dan mengucilkan pemerintah yang tidak disukai orang Amerika.

Misalnya, negara-negara yang tetap masuk daftar adalah Iran, Suriah, dan Korea Utara. Tetapi negara-negara ini sangat jelas tidak ‘mensponsori terorisme’ terhadap penduduk sipil Barat, bahkan jika kita memperhitungkan fakta bahwa definisi istilah tersebut pada akhirnya subjektif. Sudan sekarang berada di luar daftar itu, meskipun tidak ada yang berubah secara obyektif, yang seharusnya menjadi faktor penentu tentang bagaimana Sudan digunakan.

Mengapa Sudan dihapus? Pertama-tama, pemerintahan Trump telah mengejar serangan diplomatik tentang masalah Arab-Israel dan berusaha membuat terobosan yang menentukan dalam memajukan pengakuan Israel dan membangun hubungan diplomatik, awalnya dengan Uni Emirat Arab, dan kemudian Bahrain.

Trump tidak diragukan lagi telah menjadi salah satu presiden paling pro-Israel di zaman modern, dan telah menunjukkan hal ini dengan mengakui Yerusalem sebagai ibu kota negara, memangkas bantuan kepada otoritas Palestina, mengakhiri kesepakatan Presiden Obama dengan Iran, dan bahkan secara pasif menoleransi rencana PM Israel. Benjamin Netanyahu berpotensi mencaplok Tepi Barat.

Sekarang, dengan pemilihan yang akan datang, presiden pada akhirnya berusaha untuk menutup warisan ini dengan batu dan memastikan bahwa kebijakan luar negeri ini tidak dapat dibatalkan oleh Joe Biden jika dia kalah.

Tapi tetap saja, dari semua negara di Timur Tengah dan Afrika Utara tempat AS bisa bekerja sama, mengapa Sudan? Mengapa tidak memprioritaskan, katakanlah, Arab Saudi atau Irak? Jawabannya adalah strategi. Meskipun merupakan bagian dari dinamika politik Timur Tengah, Sudan adalah negara Afrika, dan Afrika dalam beberapa tahun terakhir tampil lebih tinggi dalam agenda AS karena berupaya bersaing dengan China di benua itu.

Dan kebetulan Khartoum memiliki hubungan yang sangat kuat dengan Beijing. Belum genap sebulan yang lalu, Tiongkok mengirimkan sejumlah besar bantuan ke Sudan, dan telah menjadi penerima bantuan keuangan Tiongkok terbesar di benua itu selama beberapa tahun. Hubungan ini menjadi semakin mudah karena Sudan telah diperlakukan sebagai negara paria oleh Washington, jadi tidak ada orang lain yang dapat dimintai dukungan.

Meskipun ini tidak akan berubah dalam waktu dekat, pemerintahan Trump berharap untuk memecahkan kebuntuan dengan menyelesaikan masalah yang paling memecah belah kedua negara: Israel. Jika normalisasi relasi bisa tercapai, maka ketegangan keamanan yang ada saat ini akan hilang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *