Eecera2019.org – China akan menjatuhkan sanksi kepada Lockheed Martin, Boeing Defense, Raytheon dan perusahaan AS lainnya yang dikatakan terlibat dalam penjualan senjata Washington ke Taiwan, seorang juru bicara kementerian luar negeri mengatakan pada hari Senin.

Zhao Lijian mengatakan kepada wartawan bahwa China bertindak untuk melindungi kepentingan nasionalnya, tetapi tidak menjelaskan bentuk sanksi apa yang akan diambil.

Departemen Luar Negeri AS telah menyetujui potensi penjualan tiga sistem senjata ke Taiwan, termasuk sensor, rudal dan artileri yang dapat memiliki nilai total $ 1,8 miliar, kata Pentagon pekan lalu.

Beijing menganggap Taiwan sebagai provinsi bandel yang telah berjanji akan dikendalikan, dengan kekerasan jika perlu.

“Untuk melindungi kepentingan nasional kami, China memutuskan untuk mengambil tindakan yang diperlukan dan mengenakan sanksi kepada perusahaan AS seperti Lockheed Martin, Boeing Defense, dan Raytheon, serta individu dan perusahaan yang berperilaku buruk dalam proses penjualan senjata,” kata Zhao.

China telah menjatuhkan sanksi pada Lockheed Martin dan perusahaan AS lainnya di masa lalu karena menjual senjata ke Taiwan, meskipun tidak jelas bentuk hukuman apa yang telah diambil.

Amerika Serikat, seperti kebanyakan negara, tidak memiliki hubungan diplomatik resmi dengan Taiwan, tetapi Washington terikat oleh hukum untuk menyediakan pulau itu sarana untuk mempertahankan diri.

Pemerintahan Trump telah meningkatkan dukungan untuk Taiwan melalui penjualan senjata dan kunjungan pejabat senior AS, menambah ketegangan dalam hubungan antara Beijing dan Washington, yang sudah tegang oleh perselisihan tentang Laut China Selatan, Hong Kong, hak asasi manusia dan perdagangan.

Seorang juru bicara Boeing mengatakan dalam sebuah pernyataan email bahwa kemitraan perusahaan dengan komunitas penerbangan China memiliki manfaat jangka panjang dan bahwa Boeing tetap berkomitmen untuk itu.

Lockheed Martin mengatakan dalam pernyataan email bahwa semua penjualan militer internasional diatur secara ketat oleh pemerintah AS, dan kehadirannya di China dibatasi.

Raytheon tidak segera menanggapi permintaan komentar yang dikirim melalui email.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *